Berandai Seperti Turki

Cerpen Sastra

Di hari minggu, Ucok yang lagi suntuk kedatangan tamu yang tidak sengaja mampir ke rumahnya, yaitu Bengal. Percakapan ngalor-ngidul dilakukan keduanya, sampailah pada percakapan tentang bagaimana ekonomi Indonesia jika seperti Turki. Ucok pun memulai percakapan itu.

Ucok   : Ngal kemarin-kemarin gua lihat Turki negaranya krisis

ya? Katanya efek perang dagang, bener gak tuh?

Bengal : Iya, harga mata uangnya terhadap dollar sempet -54%

 cok. Perang dagang emang kejam.

Ucok   : Indonesia bisa kayak Turki juga gak ngal?

Bengal : Bisa Cok, kalo Amerika nerapin kebijakan kenaikan tarif Import terhadap barang

Indonesia.

Ucok   : Menurut lo apa yang bakal terjadi Ngal sama Indonesia kalau situasinya sama persis

dengan Turki?

Bengal : Pertama, Rupiah bakal semakin ambruk karena tekanan eksternal sungguh luar biasa.

Kedua, muncul kerusuhan karena sekarang masyarakat kita terbelah, ada yang pro-jokowi dan ada yang kontra-jokowi. Ketiga, berujung pemakzulan jika hal kedua terjadi. Kita harus tau juga Cok, internal Turki sedikit lebih kuat karena isu-isu yang menjatuhkan pemimpinnya sudah diberantas terlebih dahulu melalui beberapa operasi penangkapan. Masih ingetkan kasus kudeta yang hampir menyerang Erdogan?

Ucok   : Iya, masih inget gua tentang itu. Wah berarti kondisi negara kita rawan banget ya Ngal?

Bengal : Iya, seharusnya kita berpikir logis Cok. Bagi gua siapapun presidennya jika

tekanannya datang dari eksternal susah banget buat menghentikan rupiah yang “jebol”

Ucok   : Menurut lo pemerintah dan kita ini kudu gimana menyikapinya?

Bengal : Kalo menurut gua pemerintah harus stop impor barang gak penting, perbaiki neraca

perdagangan yang porsinya impor itu lebih tinggi, intervensi pasar buat menjaga rupiah biar gak jebol parah. Intervensi pasar terus dilakukan Cok, pemerintah juga baru mengeluarkan kebijakan pembatasan penukaran dollar itu juga bagus. Kalo tentang masyarakat mah gimana ya, panjang lebar ini entar.

Ucok   : Gapapa Ngal, biar gua paham juga. Kan kemarin gua dukung calon itu tuh, gua mau

denger pendapat lo yang otak makroekonominya lebih jalan dibanding gua yang keseringan baca status penggiringan opini. Hahaha.

Bengal : Lah baru nyadar lu, bagi gua masyarakat harus paham siapapun presidennya kita dukung

tapi tetap juga harus kritis kalo kebijakannya aneh. Masyarakat harus paham ini tekanan berasal dari Amerika bukan dari Indonesia sendiri, masyarakat harus mengurangi produk impor Cok. Tapi bocah kita mah bangga sih kalo pake produk impor, masalah mental orang yang dijajah kali yak, ngelihat bule aja macem lihat Brad Pit. Hahaha.

Ucok   : Lah gua mah langsung minta poto kalo nemu bule. Hahaha.

Bengal : Nah itu mental orang yang dijajah. O iya, jangan sampe masyarakat kita kayak opening

asian games tuh, malah banyak yang nyinyir. Padahal itu ajang pembuktian bangsa kita, bukan kerja Jokowi atau Anies, itu kerja bangsa Indonesia. Gw\ua mah kesel banget lihat pro-Jokowi bangga-banggain hasil kerja Jokowi, pro-Anies bangga-banggain hasil kerja Anies. Ini nih yang bisa menghancurkan bangsa kita kalo ada tekanan dari luar, karena dalemnya udah pada benci-bencian sendiri.

Ucok   : Iya ya ngal, gua baru sadar kita saling rebut sendiri gara-gara pemilihan. Macem kader

atau simpatisan aja kita semua yak.

Bengal : Iya cok, ini juga salah para politisi. Mereka gak mendidik masyarakat menjadi kritis,

seharusnya mereka memunculkan ahli-ahli ekonomi dari kedua belah pihak untuk saling kritik yang membangun. Dari situ kan masyarakat belajar secara gak langsung tentang keadaan ekonomi dunia dan dampaknya bagi Indonesia. Ini malah sibuk #2019tetapjokowi dan #2019gantipresiden.

Ucok   : Lo jadi politisi aja Ngal. Hahaha.

Bengal : Berpikir independent lebih tajam dari pada masuk parpol Cok, lagian dua kubu ini sama

aja. Hobi bikin topeng monyet dijalan. Oiya cok kita berdoa aja semoga Trump kapok, karena industri teknologi dan yang berbahan dasar baja mulai kena pukulan telak, harga sahamnya rontok. Gua balik dulu yak, disuruh emak jaga warung. Hahaha

Ucok   : Amin, semoga gak terjadi di Indonesia itu perang dagang. Ya udah makasih ya Ngal.

Besok main lagi kesini ajarin gua main saham.

Bengal : Oke sip.

Sumber gambar: link